Menu

Mode Gelap
Atta Halilintar dan Aurel Hermansyah Ungkap Wajah dan Arti Nama Anak Kedua Tak Restui Hubungan Eva Manurung dan Jordan Ali, Febby Carol: Bikin Malu Empat Tempat Kafe Terbaik di Patrol, Indramayu, Jawa Barat Wulan Guritno Jalani Pemeriksaan Terkait Kasus Promosi Judi Online Aldi Taher Doakan Masalah Yadi Sembako Segera Selesai

News · 24 Agu 2023 12:17 WIB ·

Mengenal Virus Eris dan Tingkat Bahayanya


 Mengenal Virus Eris dan Tingkat Bahayanya Perbesar

Mengenal Virus Eris dan Tingkat Bahayanya

Domestik.co.id – Virus Eris tengah menjadi salah perbincangan hangat, karena merupakan varian dari COVID-19 yang sempat menyerang seluruh dunia. Kehadiran dari virus varian terbaru ini, kabarnya bisa menyebar dengan cepat.

Sehingga menimbulkan sikap waspada tinggi bagi seluruh dunia. Bahkan untuk varian ini ternyata sudah ada sejak Maret 2023 di Indonesia.  Kasusnya sudah ada pada beberapa negara seperti inggris dan Amerika Serikat.

Untuk itu penting bagi kita untuk mengetahui apa itu virus Eris agar bisa mengenalnya lebih jauh lagi. Mari simak pengertian dari covid varian baru ini.

Mengenal Virus Eris

Mengutip dari USA Today, Eris merupakan sebutan untuk virus COVID varian baru EG.5.1 yakni varian Omicron (B.1.1.529). Bersumber dari The Guardian (9/8/23). WHO sudah mendeklarasikan Eris sebagai varian of interest.

Makananya, status untuk COVID 19 Eris ini jadi lebih meningkat dan naik tingkat dalam klasifikasi mutasi virusnya. Sebelumnya WHO juga menetapkan Eris sebagai VUM (Variant Under Monitoring).

Untuk tingkat klasifikasi mutasi dari virus ini menurut WHO terbagi menjadi tiga; VOC (variant of concern) dan VOI (variant of interest), dan VUM (variant under monitoring). Adanya deklarasi dari WHO ini, karena tingkat kasus Eris yang semakin meningkat.

Baca Juga  Tunjukkan Kepedulian, Kanwil Kemenkumham Sulawesi Barat Dorong Pendaftaran Kopi Arabika Mamasa

Kurang lebih ada 51 negara yang sudah melaporkan adanya kasus tersebut. Termasuk Inggris, AS, Prancis, Korea Selatan, Jepang, Indonesia, kanada, Singapura, Spanyol, Portugal dan lainnya.

Gejala dari Virus Eris

Untuk virus jenis ini ada beberapa gejala yang terlihat sama dengan virus Corona sebelumnya. Yang mana jenis virus ini bisa menyebabkan hilangnya indera perasa serta indera penciuman. Untuk gejalanya adalah sebagai berikut;

  • Sesak napas
  • Menggigil
  • Demam
  • Kelelahan
  • Nyeri tubuh
  • Sakit Kepala

Yang paling beresiko oleh virus ini adalah orang tua, orang dengan imun tubuh, serta mereka yang terkena penyakit kronis. Eris ini mungkin saja bisa menular dari jenis lain, meski begitu tetap perlu kita waspadai.

Apakah Virus Eris Berbahaya?

Dengan hadirnya virus jenis baru tersebut, tentu membuat kita bertanya-tanya seberapa tingkat berbahaya dari Eris. Berdasarkan bukti, WHO menyampaikan varian ini tidak memberikan ancaman secara meluas pada seluruh dunia.

Risiko orang yang terpapar Eris hanya setara dengan varian COVID 19 sebelumnya. Jadi tidak terlalu mengancam dunia kesehatan  seperti sebelumnya.

Baca Juga  Dukung Percepatan KTP-EL, Kakanwil Kemenkumham Sulawesi Barat Ungkap Persamaan Hak Warga Negara

Profesor riset operasional University College London yakni Christina Pagel, menyampaikan bahwa tidak ada bukti bahwa jenis ini bisa menyebabkan penyakit lebih parah atau kematian.

Namun ia menyampaikan juga, tidak menutup kemungkinan jika Eris akan menyebabkan beberapa negara mengalami lonjakan kasus. Begitu juga meningkatnya pasien rawat inap dan Long Covid-19.

Dengan berkurangnya kekebalan tubuh karena infeksi atau vaksinasi sebelumnya, bisa menjadi faktor munculnya gelombang COVID-19. Dengan begitu juga memunculkan kemungkinan waktu lebih lama untuk bisa mencapai puncaknya. Sebab kasus ini akan menjadi lebih besar pada masa depan.

Jadi dapat kita ambil kesimpulan, untuk saat ini tingkat bahayanya tidak terlalu mematikan. Karena setara dengan covid sebelumnya, yang mana pihak kesehatan sudah memiliki obatnya.

Namun tetap tidak menutup kemungkinan jika virus Eris akan bermutasi atau menimbulkan lonjakan pasien semakin tinggi. Bahkan kasusnya bisa menjadi lebih besar pada masa depan. PAStikan untuk tetap menjaga imun tubuh dengan baik.

Artikel ini telah dibaca 18 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Karyawan Minimarket di Depok Bobol Brankas Tempatnya Bekerja untuk Judi Online

9 Desember 2023 - 13:55 WIB

Calon Legislatif Dapil 6 Kabupaten Indramayu Ainun Nadjib S.H., Melakukan Kegiatan Sosialiasi di Kecamatan Haurgeulis

5 November 2023 - 09:01 WIB

Kanwil Kemenkumham Sulawesi Barat Hadiri Simulasi Pengamanan Pemilu Tahun 2024

12 Oktober 2023 - 16:37 WIB

Simulasi pengamanan kota (dok. istimewa)

Tingkatkan Layanan, Kanwil Kemenkumham Sulawesi Barat Laksanakan Sosialisasi Sapo Perdes

12 Oktober 2023 - 16:32 WIB

Kanwil Kemenkumham Sulawesi Barat sosialisasi Sapo Perdes (dok. istimewa)

Lucky Hakim Promosikan Mohamad Ainun Nadjib untuk Jabat Sebagai Caleg Dapil 6 Kabupaten Indramayu

11 Oktober 2023 - 21:41 WIB

Pimpin Monev Rencana Kerja Tahunan Reformasi Birokrasi, Andi Basmal Ajak Jajaran Penuhi Data Dukung

11 Oktober 2023 - 18:52 WIB

Rapat Kerja Tahunan Reformasi Birokrasi Kemenkumham Maluku Utara (dok. istimewa)
Trending di News